Bukan lagi Dike Ardilla

Penyanyi Diana Chora atau Dike Ardilla adalah orang yang sama di persada muzik Indonesia.

Diana, 36, mula dikenali apabila berduet dengan Doel Sumbang menerusi lagu berjudul Cup Dikecup pada 1996.

Karakter suara, gaya rambut dan penampilannya yang seakan-akan Allahyarham Nike Ardilla menarik minat komposer popular, Allahyarham Deddy Dores yang mengambilnya sebagai anak didik.

“Bermula dari tahun 2000 hingga 2008, saya menghasilkan empat manuscript iaitu berjudul Salah Sendiri dan Aku Harus Bagaimana. Album ketiga menampilkan lagu duet saya bersama Deddy berjudul Berikan Setitik Air. Album keempat pula berjudul Sepihan Kasih.

“Album pertama saya meledak sehingga 200,000 section terjual. Ketika itu ia masih dalam bentuk kaset. Deddy melihat arah manuscript saya seakan-akan Nike Ardilla dan mencadangkan supaya saya menggunakan nama Dike Ardilla,” katanya.

Menurut Diana, dia mulanya membantah kerana sukar untuk menggantikan tempat Nike yang sememangnya amat renouned dalam kalangan peminat sebelum meninggal dunia dalam kemalangan kereta.

“Saya kemudian bersetuju dan reaksi peminat pula berbeza-beza. Ada yang boleh terima dan ada yang tidak.

“Untunglah ketika itu tiada laman sosial, jadi saya tak teruk kena kecam peminat. Saya hanya ikut kehendak pengurusan untuk menjadi Dike Ardilla,” katanya.

Tidak betah menggunakan nama orang lain, Diana akhirnya membuat keputusan menggunakan namanya sendiri untuk meneruskan kerjaya dalam nyanyian.

“Kontrak bersama syarikat rakaman sudah lama tamat pada 2008 dan saya kembali menggunakan nama Diana kerana ingin menikmati karier dengan cara sendiri.

“Malah pemilihan lagu juga dibuat ikut cita rasa sendiri berbanding dahulu. Saya ambil masa berehat seketika untuk mencari lagu-lagu yang sesuai,” katanya yang membuat keputusan bertudung pada 2015.

Diana yang renouned di Jawa Barat, kini bergerak menerusi syarikatnya, Diana Chora Indonesia dan menghasilkan dua singular berjudul Kaulah Matahariku dan Merindumu yang berkonsep cocktail rock.

Populariti Diana turut dikembangkan ke Malaysia apabila FZpro Indonesia menjalinkan kerjasama dengan Nano Records Malaysia untuk membawa singular ini ke Malaysia.

“Di Indonesia, ramai peminat tercari-cari ke mana saya menghilang selepas mendiamkan diri pada 2008. Mereka akhirnya terkejut apabila saya tampil dengan imej dan nama baru, namun boleh terima lagu saya.

“Syarikat rakaman dahulu enggan buka jalan ke Malaysia. Sekarang langkah saya lebih luas. Saya yakin peminat di sini juga boleh menerima saya dengan baik seperti mereka terima artis Indonesia lain,” katanya.

Dalam pada itu, Diana juga seorang ‘trendsetter’ fesyen yang aktif mengeluarkan produk sendiri seperti tudung, pakaian, kosmetik dan aksesori.

“Saya jual secara dalam talian atau e-commerce di alamat dianachora.com. Bukan saja barangan dari Indonesia, bahkan saya juga jual barangan yang diambil dari Malaysia,” katanya.

More about ...