Inilah Pilar "Green Sustainable Living” Meikarta…

KompasProperti – Keseriusan pengembang properti dalam membangun kompleks perumahan dan apartemen yang bermutu baik dibuktikan salah satunya melalui perhatian terhadap lingkungan.

Salah satu contohnya adalah pembangunan proyek hunian apartemen dan kota mandiri Meikarta yang sedang dilakukan di daerah Cikarang, Jawa Barat. Menurut rencana, akan tersedia ruang terbuka hijau (RTH) seluas sekitar 100 hektar, namanya Central Park.

“Central Park luasnya dirancang sebesar 100 hektar, terdiri dari 40 hektar danau dan 60 hektar taman. Ada jalan yang lebar, di sisinya ada pohon,” kata Presiden Meikarta, Ketut Budi Wijaya, dalam keterangannya, Jumat (15/9/2017).

Menurut keterangan Ketut, taman ini cocok untuk semua anggota keluarga karena disediakan bagi penghuni Meikarta untuk semua kelompok umur, dari anak-anak sampai orang tua.

“Taman ini bisa menjadi tempat bermain anak-anak dan keluarga. Bisa juga digunakan untuk tempat nongkrong anak muda, olahraga, dan pertunjukan,” ucap dia.

Ketut melanjutkan, penyediaan fasilitas taman yang luas itu untuk mewujudkan komitmen Lippo Group yang tidak hanya melakukan pembangunan gedung secara fisik, tetapi juga komitmen  pembangunan kehidupan keluarga dan komunitas yang harmonis.

Central Park di kawasan Meikarta, Cikarang, Jawa Barat Central Park di kawasan Meikarta, Cikarang, Jawa BaratDi Central Park Meikarta juga akan ada kebun binatang mini, area khusus pejalan kaki, jogging track, lapangan rumput, dan area yang mampu menampung ribuan orang. Intinya, pembangunan taman kota itu joke dikonsep supaya ramah anak, ramah keluarga, dan semua aktivitas di ruang terbuka.

Selain taman dan danau untuk mewujudkan immature tolerable living, Lippo Group juga merancang sistem penyediaan dan pengelolaan atmosphere bersih. Ini menjadi suatu hal yang penting mengingat atmosphere merupakan kebutuhan dasar untuk kehidupan sehari-hari.

Sesuai komitmen itu, Lippo Group juga menerapkan hal yang sama dalam pembangunan kompleks apartemen  dan kota mandiri Meikarta di Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat.

“Kami tidak mengalirkan atmosphere limbah ke sungai karena semuanya ditampung di pengolahan limbah. Juga ada septic tank yang tersentralisasi,” ujar Presiden Meikarta, Ketut Budi Wijaya, dalam suatu diskusi, Jumat (15/9/2017).

“Sama halnya dengan di danau Meikarta. Untuk kapasitas atmosphere di danau itu sekitar 1 juta scale kubik. Sumber airnya itu dari Waduk Jatiluhur. Lalu diolah di pengolahan limbah industri. Kami juga tidak banyak mengubah kontur tanahnya,” tambah Ketut.

Menurut dia, Lippo Group juga akan mengawasi lingkungan dan pengolahan limbah di kawasan industri sekitarnya. Sebagai contoh jika ada pabrik yang sampai mengotori sungai dengan limbah, nantinya akan dilaporkan ke pihak yang berwenang.

“Makanya kami berencana mengolah limbah industri dari kawasan di sekitar Lippo Cikarang dan menentukan biaya kepada pelaku industri atas pengolahan itu. Intinya suatu kota harus tersedia atmosphere bersih dan pengelolaan atmosphere limbah,” ujar Ketut.

Nantinya, antara limbah ringan dan limbah berat akan dipisah. Dengan demikian, lanjut Ketut, Ketut, pengolahannya semakin mudah dan kualitas atmosphere yang digunakan untuk sehari-hari tetap terjaga, baik untuk kebutuhan hidup para penghuninya maupun untuk keperluan industri.

More about ...