Libatkan Sembilan Kecamatan, Pemkab Buleleng Gelar Parade Budaya ‘Megoak-goakan’

Singaraja, Bali, (Tagar 31/3/2018) – Dikemas dalam pawai atau karnaval sebagai ciri khas seni budaya lokal, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Buleleng, Bali menggelar march budaya “Megoak-goakan”.

“Parade Budaya tahun 2018 yang diikuti sembilan kecamatan di Kabupaten Buleleng mengusung tema ‘GOAK’ yang artinya Gereget, Orisinil, Atraktif, dan Kreatif,” kata Kepala Dinas Kebudayaan Kabupaten Buleleng, Drs we Putu Tastra Wijaya, MM di Singaraja, Buleleng, Jumat (30/3).

I Putu Tastra Wijaya menjelaskan, sesuai dengan tema Parade Budaya tahun ini yakni “GOAK”, para peserta wajib menampilkan garapan kesenian Megoak-goakan yang melibatkan pemain 60 sampai 100 orang penabuh dan penari.

Parade Budaya yang dipusatkan di kawasan Tugu Singa Ambara Raja itu dibuka langsung Bupati Buleleng Putu Agus Suradnyana dengan ditandai membunyikan “ceng-ceng”.

Dalam Kesempatan itu, hadir pula Wakil Bupati Buleleng dr we Nyoman Sutjidra, SpOG, Ketua DPRD Buleleng Gede Supriatna,SH, Sekda Buleleng Ir Dewa Ketut Puspaka,MP, FKPD Buleleng dan Pimpinan OPD lingkup Pemkab Buleleng.

Tastra Wijaya menambahkan, Parade Budaya ini merupakan media yang sangat baik guna melestarikan kekayaan budaya daerah di tengah derasnya arus globalisasi.

Selain itu, Parade Budaya ini juga bisa menjadi media untuk menyosialisasikan kepada masyarakat, terutama generasi muda, terkait hal-hal yang ada dan berkembang di daerahnya yang menjadi khazanah budaya kebanggaan mereka.

“Buleleng sedang menuju revolusi budaya di mana budaya yang ada di Buleleng kita gali dan lestarikan kembali. Bupati beserta Wakil Bupati sangat gencar dalam hal pelestarian budaya. Hal ini terlihat dari banyaknya festival budaya yang ada di Buleleng,” kata Tastra Wijaya.

Sementara itu, Bupati Buleleng Putu Agus Suradnyana mengatakan, Parade Budaya ini merupakan upaya untuk tetap menjaga eksistensi budaya lokal dengan sajian seni budaya unggulan masing-masing kecamatan di Kabupaten Buleleng.

Oleh karena itu, hal ini sudah seharusnya digelorakan secara berkesinambungan agar pemahaman akan mata rantai sejarah itu tidak putus dan dapat berdampak kepada kecintaan generasi muda terhadap daerahnya.

Melihat Parade Budaya tahun ini, Bupati yang akrab disapa PAS ini memberikan saran kepada panitia agar penyelenggaraan Parade Budaya ke depannya lebih baik lagi.

Untuk Parade Budaya kali ini sudah cukup baik, namun ada beberapa catatan yang harus menjadi perhatian untuk panitia. Dilihat dari temanya, ini sudah bagus tapi kalau bicara masalah penggalian kearifan lokal seluruh kecamatan mungkin harus ada selingan-selingan apa yang ada di kecamatan itu.

“Boleh menampilkan megoak-goakan untuk menghormati HUT Ke-414 Kota Singaraja, tetapi tidak harus itu yang ditonjolkan oleh masing-masing kecamatan. Esensi kearifan lokalnya harus dielaborasi, itu baru namanya Parade Budaya,” kata Bupati Suradnyana.

Seperti tahun sebelumnya, Parade Budaya tahun ini kembali dilombakan dengan kriteria penilaian meliputi kesesuaian dengan tema yang ditampilkan, keserasian, kemeriahan, dan disiplin atau keutuhan barisan march dari start sampai finish.

Hadiah untuk juara pertama adalah penghargaan “Maha Nugraha” berupa uang pembinaan Rp 10 juta, juara kedua “Adikara Nugraha” mendapatkan uang pembinaan Rp 8 juta serta juara ketiga “Adika Nugraha” mendapatkan Rp 7 juta dan juara keempat “Adi Nugraha” mendapatkan hadiah Rp 5 juta.

Seluruh peserta march budaya juga mendapatkan uang pembinaan masing-masing Rp 15 juta.

“Oleh karena itu, Parade Budaya tahun ini masih mengambil rute yang sama seperti tahun lalu yakni start di kawasan Tugu Singa Ambara Raja lalu menuju Jalan Gajah Mada, Dr Sutomo, A Yani dan finish di Jalan Dewi Sartika,” kata dia.

Tumpek Landep

Sementara itu, umat Hindu di Kabupaten Buleleng, Bali, juga melakukan protocol persembahyangan dalam rangka Hari Suci Tumpek Landep sebagai salah satu rangkaian dari penyucian senjata.

“Upacara ‘Tumpek Landep’ selain melaksanakan penyucian senjata juga memuja Vastu Purusa (menurut Veda) atau yang dikenal di Bali sebagai Ida Sang Hyang Pasupati,” kata Pembina Hotri Jagatnatha Gaurangga, Sukadewa Dasa.

Sukadewa mengatakan “Tumpek Landep” berarti memuja potensi Dewa Siva dan energi Vastu Purusa yang memberikan kedamaian dan kemujuran hidup manusia. (ant/yps)

More about ...

  • Sands of TimeSands of Time (6/19/2016) Bali's Rivers and Seashore Agency is recommending that the Indonesian Tourism Development Corporation (ITDC) continuously deposit sand along the beaches of […]
  • Pembukaan Pameran Tumpek Landep Dari Kirab sampai Bursa KerisPembukaan Pameran Tumpek Landep Dari Kirab sampai Bursa Keris Sekda Kota Denpasar, AAN Rai Iswara bersama Raja Puri Klungkung, Ida Dalem Semara Putra, saat  membuka Petinget Rahina Tumpek Landep dan Pameran Keris di depan Museum Bali. (sta) Denpasar […]
  • Denpasar Peringati Tumpek Landep sebagai Hari PusakaDenpasar Peringati Tumpek Landep sebagai Hari Pusaka   Suasana rapat koordinasi pelaksanaan Petinget Rahina Tumpek Landep yang akan digelar Dinas Perindag Kota Denpasar. (sta) Denpasar (Bisnis Bali) – Petinget Rahina Tumpek Landep di Kota […]