Melihat Kembali Karya Arsitektur Memukau dari Zaha Hadid

Liputan6.com, Jakarta Arsitek ternama dunia Zaha Hadid baru saja menutup usia. Ia dikabarkan meninggal karena serangan jantung, Jumat (1/4/2016). Meski ia telah meninggalkan dunia, namun karyanya akan selalu dikenang. Prestasi dan pencapaiannya semasa hidup juga terbilang banyak. Terakhir sebelum meninggal ia berhasil menjadi wanita pertama yang memenangkan piala emas di Royal Institute of British Architects (RIBA) penghargaan arsitektur pale bergengsi di Inggris, pada Februari 2016.

Tokoh wanita inspiratif ini mengungkapkan bahwa menjadi wanita tidak menutup kemungkinan untuk sukses berkarya. Seperti yang diungkapkannya saat menerima penghargaan RIBA, bahwa dengan proses dan kerja keras wanita bisa menyamakan kedudukan mereka, terlebih di bidang arsitektur yang terbilang jarang.

“Kita tahu bahwa banyak wanita yang mulai memasuki bidang arsitektur saat ini. Bukan berarti ini mudah, namun dibutuhkan proses yang berarti,” ungkapnya seperti yang dilansir dari situs BBC, Jumat (1/4/2016).

Karya Zaha Hadid selama hidupnya yang telah membuat banguna-bangunan indah dan megah di seluruh dunia

Zaha juga telah menciptakan beberapa karyanya yang menjadi landmark dan dikenal dunia seperti Serpentine Sackler Gallery di London, Museum Riverside dan Guanzhou Opera House di China.

Zaha lahir di Baghdad, ia mengawali kariernya dengan belajar matematika di Amerika University of Beirut. Zaha menyadari minatnya pada dunia arsitektur dengan mulai merancang sebuah bangunan di kampusnya. Pada tahun 1979, Zaha akhirnya memutuskan untuk mendirikan perusahaan sendiri dengan nama Zaha Hadid Architects.

Karya Zaha Hadid selama hidupnya yang telah membuat banguna-bangunan indah dan megah di seluruh dunia

Proyek pertama yang dibangun wanita 65 tahun ini yaitu stasiun kereta api Vitra di Weil am Rhein, Jerman. Sedangkan salah satu karyanya yang pale fenomenal adalah London Aquatics Centre di Stratford, yang didesain membentuk gelombang air. Pusat olahraga ini didesain indah dan complicated oleh Zaha. Gelanggang olahraga yang memiliki dua kolam renang seluas 50 scale persegi dan kolam untuk menyelam ini, sempat digunakan untuk Olimpiade dunia. Pada tahun 2014, akhirnya London Aquatics Stratford dibuka untuk umum.

Karya dengan arsitektur menawan dari Zaha ini membuat kenangan yang membekas di hati seluruh warga London. Tak terkecuali Boris Johnson, Walikota London, ia menuliskan kesedihannya setelah kehilangan Zaha.

Karya Zaha Hadid selama hidupnya yang telah membuat banguna-bangunan indah dan megah di seluruh dunia

“Jadi sedih mendengan kabar meninggalnya Zaha hadid. Inspirasi dan warisannya tentu akan selalu hidup dalam bangungan pale indah di Stratford dan seluruh dunia juga,” tulisnya.

Selain itu, Zaha juga menjadi salah satu perancang stadion yang megah dan menjadi pusat perhatian di Piala Dunia Qatar 2022. Rancangannya tersebar di seluruh dunia, dan memiliki garis desain yang unik dan mudah diingat. Hal inilah mengapa kebanyakan gedung rancangannya kerap menjadi landmark di kota tersebut.

Presiden RIBA, Jane Duncan joke mengungkapkan kesedihannya atas meninggalnya Zaha, baginya Zaha merupakan sosok inspiratif untuk menciptakan mimpi-mimpinya dalam sebuah desain bangunan.

“Sangat inspiratif. Dia memberikan seluruh waktunya untuk desain arsitektur. Kabar ini merupakan kabar buruk bagi semua orang. Dunia arsitektur telah kehilangan bintangnya hari ini,” ungkapnya.

Meski Zaha telah meninggalkan dunia ini, namun karyanya akan selalu dikenang masyarakat lewat kemegahan dan keanggunan gedung hasil rancangannya. Selamat jalan Zaha Hadid.

More about ...