Polisi Selidiki Kasus Pemukulan Wartawan Saat Liput Banjir Kemang

JAKARTA, KOMPAS.com – Polisi tengah menyelidiki kasus pemukulan terhadap Harits Ardiansyah kamerawan salah satu stasiun televisi swasta yang diduga dipukul seseorang saat tengah meliput banjir di kawasan Kemang, Jakarta Selatan pada Rabu (12/4/2017) dini hari. Atas pemukulan itu,  Harits melapor ke Polres Metro Jakarta Selatan.

“Iya laporannya sudah kami terima. Kita sedang melakukan penyelidikan terkait kasus itu,” ujar Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Selatan AKBP Budi Hermanto kepada Kompas.com, Rabu.

Budi menambahkan, penyidik tengah mengumpulkan barang bukti terkait kasus tersebut. Dia belum dapat mengungkapkan siapa pelakunya.

“Kita masih memeriksa saksi-saksinya dulu,” kata Budi.

Baca: Meliput Banjir, Wartawan NET TV Dipukul dan Diludahi Sekelompok Pemuda

Harits dipukul orang yang tak dikenal saat meliput banjir di Jalan Kemang Raya sekitar pukul 00.30 WIB. Saat itu dia tengah mengambil gambar situasi banjir di kawasan tersebut.

Saat sedang mengambil gambar mobil Mini Cooper B 909 JCW yang tengah mogok, tiba-tiba seorang yang sedang berada dekat mobil tersebut, menghampiri Haritz dan memukul wajahnya bagian kiri dan meludahinya.

Orang tersebut mengaku tidak senang karena kamera Haritz menyorot dirinya. Haritz joke mencoba berdamai dan bilang akan menghapus gambar tersebut.

Namun, tiba-tiba orang itu merampas kamera dan terjadi tarik-tarikan yang berakibat patahnya viewfinder kamera. Tak hanya itu, orang tersebut juga memukul mobil peliputan hingga penyok.

More about ...