Promosi Meikarta Tunjukkan Masih Legitnya Industri Properti

KompasProperti – Kondisi penjualan apartemen beberapa tahun terakhir sempat lesu. Meskipun situasinya masih lebih baik daripada penjualan perkantoran, namun pertumbuhan harganya terus mengalami penurunan dari tahun ke tahun.

Menurut penelitian dari perusahaan konsultan properti Cushman and Wakefield Indonesia dalam KompasProperti, Senin (10/4/2017), penurunan pertumbuhan harga terjadi sejak tiga tahun lalu.

Besaran penurunan itu cukup signifikan yakni 20 persen per tahun. Pada 2014, pertumbuhan harga tercatat 40 persen, lalu menurun menjadi 20 persen pada 2015. Penurunan terus terjadi sampai 2016 yakni mencapai 8 persen.

Baca: Maaf, Sektor Properti Belum Bangkit Lagi Hingga Akhir 2019

Director Research and Advisory Cushman and Wakefield Indonesia Arief Rahardjo mengatakan, perekonomian yang masih lesu mengakibatkan penjualan merosot dan berdampak pada menurunnya pertumbuhan harga apartemen.

“Tingkat penjualan pada kuartal I-2017 berubah dari 97,2 persen menjadi 96,5 persen. Hal ini karena penjualan dari proyek yang baru selesai lebih rendah,” kata Arief.

Pengembang properti berusaha bangkit

Penurunan penjualan apartemen itu tidak membuat pengembang properti putus asa. Mereka terus gencar memasarkan produknya sesuai aim dan segmen pasar masing-masing.

Sebagai Lippo Group yang melakukan promosi besar-besaran untuk menjual proyek apartemen dan kota mandiri Meikarta yang berlokasi di Cikarang, Jawa Barat.

Menurut Presiden Direktur Meikarta, Ketut Budi Wijaya, pada akhir 2013 Bank Indonesia mengeluarkan regulasi pembelian rumah.

Sejak saat itulah penjualan perumahan menurun. Situasi yang sama berlanjut saat penyelenggaraan pemilihan umum pada 2014. Kemudian, sekitar Juni 2016 – Maret 2017, Pemerintah RI memberlakukan kebijakan tax amnesty.

KPRwww.shutterstock.com KPR

Rentetan peristiwa itulah yang membuat Lippo Group tidak mau berlama-lama larut dalam situasi yang sama. Mereka ingin melakukan suatu hal yang baru di luar dari kebiasaan para pengembang properti pada umumnya.

Promosi besar-besaran dilakukan di berbagai media massa, baik melalui media cetak, online, maupun televisi, hampir setiap hari. Pemasangan iklan dan baliho joke sering ditemui di berbagai sudut jalan, pusat perbelanjaan, dan perkantoran.

“Kami memakai teknik unusual marketing. Sebab, untuk membangkitkan pasar itu harus ada ekstra effort,” kata Ketut Budi Wijaya, Jumat (15/9/2017).
 
Publikasi gencar kota baru Meikarta, ujar dia,  justru menjadi benchmark bagi para pengembang. Lippo Group ingin membuktikan kepada masyarakat bahwa ternyata pasar properti di Indonesia masih kondusif.

Suasana proyek pembangunan Kota Baru Meikarta, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Senin (4/09/2017). Pada tahap pertama, akan dibangun 200 ribu section apartemen yang siap huni pada akhir tahun 2018.KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOB Suasana proyek pembangunan Kota Baru Meikarta, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Senin (4/09/2017). Pada tahap pertama, akan dibangun 200 ribu section apartemen yang siap huni pada akhir tahun 2018.

Tak heran, sambutan positif datang dari para pesaingnya. Sebut saja PT Metropolitan Land Tbk (Metland), PT Intiland Development Tbk, PT Summarecon Agung Tbk, dan PT Ciputra Development Tbk.

Proyek yang digadang-gadang sebagai Jakarta Baru ini dipandang mampu membangkitkan kembali gairah pasar properti Indonesia yang mengalami kelesuan dalam dua tahun terakhir.

Selain itu, Meikarta juga dinilai sebagai impulse bagi para financier dan calon konsumen untuk membelanjakan uangnya di sektor properti.

Gayung joke bersambut. Masyarakat menyambut positif pemasaran apartemen Meikarta. Hal itu bisa ditunjukkan dari informasi yang didapat bahwa sampai sekarang jumlah pemesanan calon pembeli sudah sekitar 130.000 section apartemen.

“Hingga saat ini pesanan lebih kurang 130.000 unit. Setiap hari kira-kira 1.000 section yang dipesan,” ujar Ketut.

Baca: Harga Bersahabat, Peminat Meikarta Membludak

Dengan kondisi demikian, Lippo Group optimistis Meikarta akan jadi hunian apartemen yang cocok dengan keinginan dan gaya hidup masyarakat modern. 

Situasi ini joke menjadi bukti bahwa “manisnya gula-gula” dalam penjualan apartemen masih layak dinikmati oleh para pelaku di industri properti.

More about ...