Ratna lebih suka menyanyi

Berbekalkan profil sebagai penyanyi, pengacara dan pelakon, nama Ratna Listy sememangnya diakui cukup besar di Indonesia.

Personaliti bernama sebenar Ratna Sulistyaningsih, 43, ini mulanya menyertai pertandingan Bintang Radio dan TV se-Jawa Timur pada 1989.

Dia menyanyikan lagu keroncong dan bergelar juara dan seterusnya menjadi penyanyi profesional.

Ratna menghasilkan manuscript antaranya Obsessy (1998), Adzan (2002), Hitam Putih (2006) berduet dengan Agus Dhukun dan satu manuscript tradisional yang dihasilkan bersama Doel Sumbang dan Nini Carlina.

Ditemui ketika pelancaran manuscript Cahaya Dari Kaabah dan konsert reverence sempena setahun kematian Deddy Dores di Jakarta pada 17 Mei lalu, Ratna mengakui peminat Indonesia awalnya mengenalinya sebagai hos module TV.

“Program realiti Bedah Rumah kendalian saya di saluran RCTI berjaya melonjakkan nama saya kepada peminat. Ia juga enam kali memenangi anugerah Panasonic Awards.

“Selepas itu, barulah saya menyanyi manuscript pertama yang memenangi Anugerah Musik Indonesia (AMI Awards) sebagai penyanyi keroncong terbaik,” katanya.

Bagaimanapun, Ratna mengakui berkebolehan menyampaikan pelbagai genre lagu dan tidak terikat dengan lagu tradisi saja.

“Ketika buat persembahan, saya mampu menyanyikan apa saja lagu mengikut kehendak penonton. Saya juga boleh bermain gitar dan sering menyanyi sambil memetik gitar.

“Saya kini turut bergelar hos module Bengkel Akhlak yang ditayangkan setiap Khamis dan Jumaat di MNC TV. Aktiviti seni saya memang padat,” katanya.

Menurutnya, dia sebenarnya lebih suka menyanyi berbanding menjadi hos kerana lebih memberikan kepuasan buat jiwanya.

“Jadi hos juga mempunyai cabaran tersendiri kerana saya perlu pantas berfikir dan bijak berkata-kata di depan kamera. Semuanya ada kelebihan dan cabaran sendiri. Bahkan saya juga pernah membintangi filem Pacarku Anak Koruptor berganding dengan Ray Sahetapy. Saya pergunakan sepenuhnya bakat kurniaan Allah SWT terhadap saya,” katanya.

Lebih daripada itu, Ratna juga menulis buku 100 Motivasi Ratna Listy yang mendapat sambutan hangat sehingga beberapa kali diulang cetak.

Biar sehebat manapun namanya di Indonesia, Ratna menganggap kariernya seakan-akan tidak lengkap jika gagal dikenali oleh peminat di luar seperti Malaysia.

“Saya akui tak pernah mencuba untuk dikenali di Malaysia. Impian itu ada tetapi ketika itu belum bertemu jalannya.

“Cuma untuk manuscript kali ini, saya akan menyanyikan lagu ciptaan komposer dari Singapura dan turut akan dipasarkan di Malaysia,” katanya yang sudah menghasilkan tujuh manuscript setakat ini.

Menurutnya, manuscript berkonsep cocktail itu akan dikeluarkan selepas Aidilfitri dan turut akan dipasarkan ke Brunei.

Ratna juga pernah menghasilkan lagu duet bersama Deddy Dores berjudul Tresno Zaman SMP dalam Bahasa Jawa.

Bercerita mengenai buku motivasi yang dihasilkannya, Ratna berkata, ia adalah catatan pengalaman hidupnya yang kini bergelar ibu tunggal dua anak.

“Buku ini mengandungi nasihat untuk semua orang. Ia adalah pengalaman peribadi saya ketika sedang ‘down’ dan segera menulisnya di laman sosial.

“Ternyata orang lain berasa mendapat energi positif daripada kata-kata saya minta membukukannya. Buku ini ternyata memberi manfaat kepada ramai orang,” katanya.