Surya Paloh: Meikarta Jadi Kebanggaan Nasional

TRIBUNNEWS.COM – Pengusaha Nasional Surya Paloh, mengatakan Mega Proyek Meikarta cukup spesial karena sudah menghidupkan  kebanggaan yang jauh lebih impresif.

Menurut dia, proyek tersebut merupakan langkah tepat bagi keberlangsungan masyarakat di masa mendatang.

“Dalam pemahaman saya, Meikarta  merupakan proyek yang cukup kolosal dan bisa memberi catatan tersendiri bagi kita sebagai suatu bangsa. Betapa bangganya kita jika memang seluruh perencanaan yang disiapkan bisa terealisasi,” katanya.

Dalam kesempatannya bertemu James Riyadi, selaku CEO Lippo Group, Surya mengaku telah memberikan saran dan pesan. Saran itu, kata Surya, tak lain adalah menjaga fokus dalam menyelesaikan tiap tahapan Meikarta.

“Saya ingatkan James (James Riyadi) harus fokus dengan perencanaan ini. Kemudian tadi saya tannya, berapa penyerapan pekerja disana? James mengatakan ada 70.000 orang termasuk pekerja konstruksi,” katanya.

Dengan demikian, Surya meyakini proyek tersebut dapat memberi dampak baik bagi semua pihak. “Bahkan tadi pohon-pohon di sini berbicara kepda saya. Katanya: dia merasa gembira tinggal di Meikarta,” tandasnya.

Harga hunian yang dijual di Meikarta seharga Rp6,7 juta per scale persegi tersebut disebut dianggap telah selaras dengan nawacita Presiden Joko Widodo untuk memberikan rumah hunian rumah dengan harga murah kepada masyarakat.

 “Ini bagus sekali, ada sekitar 40 persen atau 100 ribu section dari 250 ribu section dijual dengan harga subsidi Rp6,7 juta per meter, bayangkan negara saja menjual Rp11 juta, ada Rp8,9 juta pale murah,” jelasnya.

Anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres), mantan Menpera, Suharso Monoarfa menilai tak ada persoalan serius dalam pembangunan proyek Kota Baru Meikarta. 

Menurut dia, proyek yang diinisiasi perusahaan properti Lippo Grup itu sudah seharusnya mendapat dukungan dari semua pihak.

“Saya kira hampir seluruh kota di dunia dibangun oleh inisiatif properti,” kata Suharso kepada wartawan di Maxxbox Orange County, Jalan OC Boulevard Lippo Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Kamis. (12/10).

meikarta

Meikarta, kata Suharso, dibagun bukan tanpa alasan. Keberpihakan pada lingkungan dan masyarakat setempat adalah cita-cita yang terus digapai.

“Pada akhirnya, pembangunan ini dapat meningkatkan pendapatan daerah, sekaligus meringankan beban pemerintah. Jadi itu ya kalau dilihat dari sisi lingkungan. Belum lagi penduduk sekitar akan mendapat  lapangan pekerjaan,” katanya.

Menurut Suharso, langkah Lippo patut menjadi contoh bagi pengusaha properti di seluruh wilayah Indonesia. Ia berharap, hal serupa, juga diikuti oleh perusahaan lain.

Hanya saja, Suharsono melihat masih banyak birokrasi yang mempersulit upaya pengusaha properti dalam membangun hunian dan pusat bisnis.

“Dalam pertemuan saya dengan pengusaha di berbagai tempat, keinginan mereka hanya satu, yakni jangan diganggu-ganggu oleh aturan yang tidak masuk akal. Saya harap ucapan saya dipahami oleh pengambil keputusan,” katanya.

More about ...